Perusahaan Batu Bara Sebagian Besar Tidak Suka Dengan Film Coal Country July 29, 2021

Perusahaan Batu Bara Sebagian Besar Tidak Suka Dengan Film Coal Country

administrator No comments

Perusahaan Batu Bara Sebagian Besar Tidak Suka Dengan Film Coal Country – Sebagai mitra energi bersih yang inovatif untuk film dokumenter Food, Inc. yang luar biasa musim panas ini tentang agribisnis, film “Negara Batubara” yang telah lama ditunggu-tunggu tentang proses awal hingga akhir untuk menghasilkan listrik berbahan bakar batu bara kami akan diputar di bioskop minggu depan dengan ledakan besar amonium nitrat/bahan bakar minyak peledak dan Big Coal tidak senang.

Perusahaan Batu Bara Sebagian Besar Tidak Suka Dengan Film Coal Country

Perusahaan Batu Bara Sebagian Besar Tidak Suka Dengan Film Coal Country

coalcountrythemovie – Setelah kampanye ancaman dan intimidasi selama setahun, lobi Big Coal berencana untuk mengerahkan para penjilat Friends of Coal untuk menjaga pemutaran perdana film tersebut pada 11 Juli, pukul 19:00, di Teater La Belle di Museum South Charleston di Charleston. , Virginia Barat.

Baca juga : 3 Ketegangan Tiada Akhir yang Tersaji pada Film Coal Country

Mengapa Big Coal begitu ditakuti terhadap film dokumenter ini oleh putri asli Appalachian Mari-Lynn Evans dan Phylis Geller, produser dan sutradara dari tiga bagian seri terkenal PBS pemenang penghargaan, “The Appalachians”?

Jika ada, Coal Country berusaha keras untuk memasukkan pandangan dan suara lobi Big Coal serta para eksekutif, insinyur, dan penambangnya. Ini, pada kenyataannya, mungkin mengapa Negara Batubara begitu menarik; jauh dari agenda usang, Coal Country hanya mengizinkan industri batu bara dan mereka yang terkena dampak operasi pemindahan puncak gunung dan pembangkit listrik tenaga batu bara untuk menceritakan kisah pribadi mereka. Hasil akhirnya menghancurkan. Dengan cara yang metodis dan disengaja, Coal Country dengan cemerlang membawa pemirsa dalam perjalanan langka melalui listrik berbahan bakar batu bara negara kita, mulai dari ekstraksi, pemrosesan, pengangkutan, dan pembakaran batu bara.

Begitu Anda melihat rekaman menakjubkan oleh juru kamera Jordan Freeman, dan potret keluarga penambang batu bara yang tidak terpengaruh dan menyayat hati, Anda tidak akan pernah menyalakan sakelar lampu lagi tanpa memikirkan Negara Batubara.

Dari git-go, gubernur Virginia Barat dan penjual batu bara Joe Manchin menyatakan: “Tidak ada pengganti untuk batu bara. Mungkin ada 30 atau 50 atau 100 tahun dari sekarang, tetapi tidak ada hari ini.”

Seorang insinyur Prancis dengan riang menyatakan, “Batubara adalah sumber daya yang luar biasa. Sayang sekali itu kotor.”

Seperti yang dinyatakan dengan dingin oleh seorang eksekutif perusahaan batubara, jutaan pon bahan peledak amonium nitrat/bahan bakar minyak yang merobek pegunungan Appalachian dan meracuni daerah aliran sungai dan udara masyarakat setempat setiap hari, “mungkin membuat beberapa orang tidak nyaman.”

Insinyur batu bara lain dengan bercanda mengingat mengajar anak-anaknya untuk menyebut pembangkit listrik tenaga batu bara sebagai “pabrik awan” untuk membawa hujan, dalam menghadapi beberapa tingkat kanker dan penyakit jantung tertinggi di negara ini, dan sebuah studi American Lung Association bahwa 24.000 Orang Amerika meninggal sebelum waktunya akibat polusi pembangkit listrik tenaga batu bara setiap tahun.

Seorang insinyur reklamasi bahkan menangis, meratapi dedikasi dan pekerjaannya yang disalahpahami. Dia melambaikan tangannya di bukit-bukit gundul, dilucuti dari ratusan spesies flora dan fauna di salah satu hutan gugur paling beragam di benua Amerika, dan memuji penanaman tegakan kecil sycamores. Setelah 30 tahun undang-undang reklamasi dan lebih dari 1,5 juta hektar hutan kayu keras yang ditebang habis dan dihancurkan, ia memperjuangkan kebaruan upaya penanaman pohonnya: “Kami mencobanya di beberapa lokasi pemindahan puncak gunung dan melihat bagaimana mereka melakukannya.”

Wah. Big Coal tidak ingin Anda melihat paparan yang menakjubkan ini karena mereka telah membiarkan kebenaran keluar dari mulut mereka.

Michael Shnayerson, penulis Coal River , dan editor kontributor di Vanity Fair , dengan luar biasa memainkan peran sebagai komentator informatif sepanjang film, menyampaikan fakta-faktanya dengan cara yang tanpa basa-basi dan tenang. Namun, dia memberi tahu seorang pewawancara: “Tidak ada yang mempersiapkan saya untuk kehancuran visual …” dari pemindahan puncak gunung.

Dan di sinilah Coal Country menyoroti salah satu pelanggaran hak asasi manusia dan lingkungan tergelap yang diawasi oleh regulator federal dan negara bagian di zaman kita. Melalui serangkaian potret bergerak dari penduduk ladang batu bara, film ini menceritakan dampak penambangan batu bara yang luar biasa dan sebagian besar diabaikan terhadap kehidupan penduduk Appalachian.

Dalam sebuah montase mencekam, Coal Country menunjukkan bagaimana mereka yang terkena dampak pemindahan puncak gunung dan pembangkit listrik tenaga batu bara telah muncul sebagai juru bicara yang paling terinformasi dan pandai berbicara melawan kerusakan akibat perusahaan batu bara di luar negara bagian. Akibatnya, ketidakpedulian dan kecerobohan Big Coallah yang mengubah mantan penambang, petani, dan pemilik toko batu bara menjadi aktivis batu bara dan perubahan iklim terkemuka di negara itu—dan pahlawan Amerika sejati.

Salah satu momen film yang paling mencerahkan terjadi selama dengar pendapat di West Virginia mengenai manipulasi aturan penyangga sungai tahun 2002 oleh pemerintahan Bush, yang memungkinkan limbah pertambangan dibuang ke sungai pegunungan. Sementara barisan penduduk dan karyawan perusahaan batubara mengambil giliran di mikrofon, ruangan menjadi sunyi ketika seorang pria muda dengan suara terbata-bata melangkah dan diam-diam mengatakan yang sebenarnya:

“Kedua belah pihak takut. Dan kami saling meneriakkan hinaan satu sama lain, dan saya pikir kami melupakan sumber ketakutan kami. Virginia Barat adalah negara bagian termiskin di negara itu, dan Virginia Barat bagian selatan adalah bagian termiskin di sana. Dan saya pikir orang-orang takut mereka akan kehilangan pekerjaan dan membalik burger. Anda melihat keluar dan hanya itu yang Anda lihat. Menambang dan membalik burger. Dan saya berpendapat bahwa perusahaan batu bara, bahwa mereka menginginkannya seperti itu. Bahwa mereka ingin itu menjadi satu-satunya pilihan. Itulah satu-satunya cara mereka bisa mendapatkan dukungan dalam cara mereka memperlakukan pekerja mereka dan memperlakukan komunitas kami.”

Di Rock Creek, Virginia Barat, pemenang Hadiah Goldman, Judy Bonds, menceritakan polarisasi dan keracunan daerah aliran sungai masyarakat. Dia mengutip Upton Sinclair: “Sulit untuk membuat seorang pria memahami sesuatu ketika gajinya menuntut dia untuk tidak mengerti.”

Di Kentucky timur, Teri Blanton menggambarkan lanskap hutan yang hancur yang ditanami kembali dengan rumput asing, “yang baik untuk Montana, tetapi tidak seharusnya terlihat seperti itu di Kentucky timur.”

Mantan penambang batu bara Chuck Nelson memandu pemirsa melalui taktik penghancuran serikat pekerja dari perusahaan batu bara di luar negara bagian dan operasi pemindahan puncak gunung, dan perusakan nilai real estat yang jarang terlihat untuk tempat tinggal ladang batu bara lokal karena debu batu bara dan kerusakan lingkungan. Penghapusan puncak gunung, pada akhirnya, ia menunjukkan, “tidak begitu murah bagi orang-orang yang harus tinggal di bawah situs-situs ini.”

Di Virginia barat daya, Kathy Selvage menggambarkan bagaimana dia berubah dari terlalu malu untuk berbicara di depan umum, menjadi transformasinya sebagai salah satu aktivis yang paling pandai berbicara dan ahli batu bara yang diteliti dengan baik. Jauh dari bermotivasi politik, itu bermuara pada “serangan terhadap komunitas dan cara hidup kita.” Berdiri di hadapan upaya reklamasi yang menyedihkan, dia menyatakan, “Saya berduka atas hilangnya gunung.”

Petani Elisa Young di Meigs County, Ohio, mengunjungi parade pembangkit listrik tenaga batu bara di sepanjang Sungai Ohio yang telah menyebabkan tingkat kanker dan kemiskinan tertinggi di wilayah tersebut. “Saya bukan aktivis terlatih, saya bukan aktivis lingkungan. Saya hanya tinggal di daerah yang sedang dilalui…Sebagai petani, saya membutuhkan udara bersih, tanah bersih, dan air bersih untuk menjalankan pertanian.”

Dengan beberapa fotografi spektakuler di latar belakang selama jembatan layang melintasi lokasi pemindahan puncak gunung, Kathy Mattea, bintang musik country Virginia Barat yang menakjubkan dan cucu perempuan penambang batu bara, berbicara tentang dukungannya terhadap keluarga penambang batu bara dan dilema kawasan.

Mattea membahas isu pemindahan puncak gunung: “Itu tidak melanggar hukum,” katanya, “tetapi bagaimana jika hukum tidak adil?”

Negara Batubara harus diminta melihat pejabat terpilih negara kita, dan administrator di Dewan Kualitas Lingkungan, EPA, dan Departemen Dalam Negeri.

Padahal, Coal Country perlu diputar di teater Gedung Putih.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi Sierra Club atau situs film Coal Country .

Info tentang pemutaran perdana Virginia Barat ada di sini .

Buku pendamping, Coal Country: Rising Up Against Mountaintop Removal, akan dirilis musim gugur ini, dan diedit oleh Silas House, Shirley Stewart Burns, dan Mari-Lynn Evans.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *