Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist September 1, 2021

Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist

administrator No comments

Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist – Sutradara Peter Mortimer dan Nick Rosen mengikuti eksploitasi pendakian Marc-André Leclerc dalam film dokumenter yang memukau yang pasti akan dibandingkan dengan ‘Free Solo.’

Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist

Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist

coalcountrythemovie – Hentikan saya jika Anda mendengar yang ini: Sebuah film dokumenter yang akan datang berfokus pada seorang pendaki yang canggung secara sosial yang didedikasikan untuk seni pendakian solo di gunung dan dinding batu yang sebelumnya belum ditaklukkan. Film, dari duo penyutradaraan, menggambarkan seni dan puisi genting dari pendakian yang sepi, tanpa pernah membiarkan kita melupakan taruhan yang menantang maut, sebagian besar berkat pacar pirang fotogenik protagonis, yang hampir tidak bisa melakukan kontak mata dengan kamera ketika membahas upaya percobaan terbaru kekasihnya.

Baca juga : Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore

Free Solo pemenang Oscar karya Elizabeth Chai Vasarhelyi dan Jimmy Chin memberikan bayangan panjang atas Peter Mortimer dan The Alpinist karya Nick Rosen , yang pasti sudah diketahui oleh para pembuat film. The Alpinist memulai produksi bertahun-tahun sebelum Free Solo ditayangkan, tetapi masih diedit pada tahun 2018 — tanggal, bukan film dokumenter sebelumnya, adalah titik plot di sini — dan Alex Honnold, subjek Free Solo , adalah pembicara utama. Hanya sedikit orang yang cenderung menonton The Alpinist tanpa melihat Free Solo , yang memiliki pertunjukan teater yang sangat menguntungkan dan platform TV/streaming terkenal, berkat National Geographic.

Bahwa perbandingan ini bukanlah kemenangan bersih atau kerugian bersih untuk The Alpinist sudah agak gratis. Film dokumenter Mortimer dan Rosen menawarkan banyak sensasi teatrikal yang membuat Free Solo menjadi sensasi layar lebar, dan juga tidak direkomendasikan bagi mereka yang takut ketinggian. Ini, dalam beberapa hal, pandangan yang lebih jujur ​​dan mungkin lebih jujur ​​pada pendakian tingkat atas daripada Solo Gratis , meskipun itu juga merupakan kisah yang diceritakan dengan penyesatan dan tipu daya tertentu yang membuat saya kesal dengan cara yang dapat saya diskusikan dalam ulasan ini, tapi mungkin tidak seharusnya.

The Alpinist – judul di sini mengacu pada bagian dari pendakian yang dibangun di sekitar pendakian yang sangat sulit dan rumit secara estetis – berfokus pada pendaki Kanada berusia 20-an Marc-André Leclerc. Berbasis di British Columbia, Leclerc membuat namanya terkenal di kalangan alpinist ketika dia mulai membuat rekor pada pendakian yang sudah mapan dan mulai mengambil jalur yang belum pernah terjadi sebelumnya ke puncak lainnya. Salah satu rekor kecepatan itu memecahkan rekor yang sebelumnya dipegang oleh Honnold, menginspirasi bintang Free Solo itu untuk kembali ke Kanada untuk merebut kembali rekor tersebut. Pendakian khas Honnold, perlu dicatat, terasa hampir seperti permainan anak-anak dibandingkan dengan trek multidisiplin yang dicoba Leclerc, yang dapat memerlukan perubahan dramatis alas kaki dan peralatan di tengah pendakian, untuk merespons progresi dari batu ke salju ke es.

Sebagian disekolahkan di rumah oleh ibunya setelah diagnosis ADHD, Leclerc tidak pernah mencari ketenaran. Sebelum pencapaian terbesarnya, dia tinggal di tangga dan lebih suka membuat pendakiannya benar-benar solo, meskipun kadang-kadang dengan pacarnya Brette Harrington, seorang pemanjat ulung sendiri. Mortimer, yang mulai mencatat kehidupan Leclerc pada titik yang sengaja disembunyikan oleh film dokumenter itu, menghadapi hambatan produksi yang disebabkan oleh kecenderungan pahlawannya untuk pergi berpetualang tanpa memberi tahu kru film. Inti dari The Alpinist adalah pendakian musim dingin di Patagonia, perjalanan yang Leclerc hanya mengizinkan satu sinematografer untuk bergabung dengannya.

Ada perasaan di sepanjang film bahwa seseorang sedang cerdik, tetapi Anda tidak selalu tahu siapa. Apakah sesederhana ketidaknyamanan Leclerc di depan kamera? Jelas bahwa film yang dia setujui untuk berpartisipasi dalam film ini melanggar kemurnian perjalanan yang, baginya, adalah hal yang jauh lebih spiritual dibandingkan dengan perspektif atletik tradisional Honnold. Free Solo sangat banyak tentang proses Honnold, penelitiannya dan pendekatan fisiknya, yang membuat hal-hal yang dia lakukan terlihat dapat direproduksi, bahkan jika tidak. Leclerc memiliki peta dan aplikasi cuaca, tetapi sebagian besar prosesnya tetap misterius. Tetapi ada juga cara para pembuat film bersikap cerdik, meninggalkan tanggal dan kronologi, mencegah kita mengetahui kapan berbagai kepala pembicaraan sedang difilmkan.

Kurangnya introspeksi Leclerc — Anda tidak pernah melupakan masa mudanya — memberi banyak tekanan pada kepala pembicaraan lainnya. Untungnya, The Alpinist selalu dapat mengandalkan Harrington untuk ketukan yang lucu atau mengharukan. Film dokumenter ini penuh dengan sesama alpinist dan petunjuk bahwa beberapa dari mereka memiliki cerita yang cukup liar untuk beberapa film dokumenter mereka sendiri.

Baca juga : Review Film The Colony

Anda akan ingin mencari film tengah alpinists itu di Google, yang merupakan salah satu dari beberapa alasan The Alpinist lebih baik dilihat di layar terbesar yang Anda rasa nyaman untuk menontonnya (dengan asumsi pengalaman teater membuat Anda malu mengeluarkan ponsel untuk riset online, yang seharusnya). Seperti Free Solo , sinematografinya penuh dengan gambar-gambar yang mencengangkan, cuplikan-cuplikan yang cenderung membuat mual sekaligus takjub, dan seperti halnya Free Solo , rasa ingin tahu terbesar Anda adalah “Bagaimana mereka melakukannya?” daripada mencoba untuk keluar dari cerita.

Kenyataannya adalah bahwa semakin Anda tahu tentang Marc-André Leclerc, semakin Anda akan menyadari bagaimana Mortimer dan Rosen mengutak-atik cerita, dan semakin sadar Anda akan pilihan bercerita mereka, dan mungkin terganggu oleh mereka. . Ada mitologi amorf yang terus-menerus berlangsung dalam film dan membuat saya bertanya-tanya apakah film dokumenter ini mungkin seperti cerita Sports Illustrated fiksi terkenal tentang Sidd Finch atau bahkan, di saat-saat aneh, sebuah mockumentary seperti American Vandal .

Semakin sedikit yang Anda ketahui, semakin sedikit gangguan yang Anda miliki, semakin baik peluang Anda untuk terlalu tenggelam dalam puncak terjal, air terjun beku yang berkilau, dan pegangan buku jari putih untuk merenungkan struktur naratif atau pertanyaan yang lebih besar — ​​seperti berapa banyak film yang benar-benar kita butuhkan memuliakan hobi yang berpotensi mematikan.

Distributor: Roadside Attractions
Perusahaan produksi: Universal, RedBull Media House, Pengirim Film
Sutradara: Peter Mortimer, Nick Rosen
Produser: Mike Negri, Clark Fyans, Ben Bryan
Produser eksekutif: Peter Mortimer, Josh Lowell, Nick Rosen, Scott Bradfield, Philipp Manderla
Sinematografer : Jonathan Griffith, Austin Siadak, Brett Lowell
Editor: Joshua Steele Minor, Peter Mortimer, Josh Lowell, Fernando Villena
Musik: Turtle
Rated PG-13, 1 jam 33 menit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *