Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore August 26, 2021

Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore

administrator No comments

Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore – “Mine 9” karya Eddie Mensore, tentang sekelompok penambang batu bara yang mencoba bertahan dari kehancuran, adalah pertunjukan keberanian dari kecakapan mendongeng, mengubah kewajiban menjadi kebajikan dalam cara semua film beranggaran rendah yang bagus. Meminjam sama dari film survival dan genre horor, itu dimulai dengan menjanjikan bahwa sesuatu yang mengerikan yang tak terkatakan akan terjadi pada sekelompok pria yang dipimpin oleh pemimpin bagian Zeke ( Terry Serpico ), dan kemudian memberikan, dalam yang terbaik / cara terburuk.

Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore

Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore

coalcountrythemovie – Hampir bencana di prolog menetapkan bahwa peningkatan kadar metana menempatkan pekerja Tambang 9 dalam bahaya, tetapi sistem tidak siap untuk melakukan apa pun. Saat para penambang berdiskusi di antara mereka sendiri, setiap kali tambang ditutup oleh regulator keselamatan, mereka tidak mendapatkan gaji. Jika salah satu dari mereka meninggal dalam pekerjaan, setidaknya keluarga mereka akan mendapatkan pembayaran—skenario yang lebih mereka sukai daripada pengangguran, kedengarannya suram.

Baca juga : Review ‘Coal Country’: Lagu dan Cerita Pasca Bencana

Selain itu, jika kecelakaan menjebak penambang di lubang, penyelidik federal tidak akan membantu mereka, karena mereka memiliki aturan untuk tidak mengirim orang mereka sendiri ke dalam situasi yang telah ditetapkan sebagai mengancam jiwa. Semua itu berarti bahwa ketika keadaan menjadi buruk, orang-orang ini sendirian. Hal-hal menjadi sangat buruk.

Mensore tampaknya telah mempelajari dengan cermat film-film aksi pria tangguh tahun 1960-an dan 70-an. Dalam kondisi terbaiknya, “Mine 9” terasa seperti film dari era itu, dari penekanan seperti dokumenter pada ritual mengenakan dan melepas seragam dan peralatan berkumpul, hingga keputusan untuk menjaga musik skor film seminimal mungkin (karya Marucio Yazigi sebagian besar ambient dan subliminal; kadang-kadang kita salah mengartikannya sebagai suara alami atau mekanis), untuk berurusan dengan eksposisi dengan memiliki seorang pemula, keponakan Zeke yang berusia delapan belas tahun, Ryan ( Drew Starkey ), mengajukan pertanyaan kepada para veteran yang menemaninya dalam perjalanan pertamanya ke tambang. (Siapa pun yang menonton film perang akan langsung takut akan keselamatan anak baru itu; setidaknya Mensore menahan godaan untuk membuatnya memamerkan foto tunangannya.)

Ini bukan film yang sempurna dengan cara apapun. Karakterisasinya tipis, seperti gambaran perang edisi standar tentang peleton gerutuan yang tidak cocok. Masing-masing penambang sebagian besar ditentukan oleh satu sifat, seperti kepolosan, kesalehan, alkoholisme, atau rasa tanggung jawab ayah kepada anggota kelompok lainnya, dan mereka hanya kadang-kadang naik di atas itu, meskipun begitu semua neraka pecah, kemampuan untuk menonton mereka beraksi menambah kedalaman.

Dan meskipun film pendek menjadi semakin langka akhir-akhir ini, dan pada prinsipnya harus diapresiasi, film ini terasa terlalu pendek. Pada akhirnya, Anda begitu terobsesi dengan kesejahteraan orang-orang ini sehingga Anda mungkin berharap ceritanya berlanjut sedikit lebih jauh, untuk menunjukkan kepada mereka berurusan dengan dampak psikologis dan mungkin hukum dari apa yang terjadi.

(Sangat mudah untuk membayangkan sekuel di mana para penyintas pergi ke pengadilan mencari keadilan dari perusahaan, kemudian beralih ke perampokan atau terorisme ketika mereka menyadari bahwa sistem itu dicurangi terhadap mereka.)

Namun, ini adalah karya yang mengesankan yang menerapkan teknik pembuatan film beranggaran rendah dengan kepintaran. Anda merasa seolah-olah Anda berada di lubang tambang yang runtuh dengan para pahlawan, yang telah selamat dari satu panggilan dekat dan sekarang menemukan diri mereka terperangkap jauh di bawah bumi selama badai hujan. Desain suaranya, diawasi oleh Michael Hardman, sangat menegangkan dalam cara film horor yang sangat meyakinkan, terutama ketika para pria harus bermain dokter di tempat, menggunakan alat yang dirancang untuk memecah batu.

Baca juga : Review Film Sisters with Transistors

Sinematografi Matthew Boyd menggunakan kegelapan untuk atmosfer dan bakat visual, sering kali menciptakan bingkai-dalam-bingkai yang menunjukkan lukisan Renaisans yang kusut dengan kertas hitam robek (atau film monster yang berhubungan dengan kegelapan klaustrofobia, seperti ” Alien ” dan ” The Descent ” yang asli.

Yang paling mengesankan dari semuanya adalah cara para pemain dan pembuat film mencoba untuk mengakar setiap momen dalam realitas fisik. Jarang sekali Anda melihat film thriller yang, pada intinya, tentang keselamatan tempat kerja, sejauh mana orang akan berusaha untuk menghidupi keluarga mereka, dan cara kejantanan dan tradisi berpadu untuk merasionalisasikan dinginnya industri.

Orang-orang ini sangat sadar bahwa dunia seperti apa adanya bisa kejam terhadap pekerja. Tapi itu satu-satunya dunia yang mereka tahu, jadi mereka melakukan apa pun yang harus mereka lakukan untuk bertahan hidup di dalamnya. Ketika kredit penutup diputar di atas cuplikan penambang nyata yang tinggal dan bekerja di lokasi di mana film itu diambil, hampir tidak seimbang semuanya, karena meskipun fiksi yang baru saja Anda tonton mengasyikkan, kenyataan yang menginspirasinya sangat dalam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *