Reviews Film Gaza Mon Amour November 10, 2021

Reviews Film Gaza Mon Amour

administrator No comments

Reviews Film Gaza Mon Amour – “Gaza Mon Amour” adalah kisah cinta, seperti judulnya, tetapi romantis dan tak berbalas. Di sudut sebelumnya, ini adalah potret yang halus dan lucu tentang seperti apa kerinduan di paruh kedua kehidupan, ketika begitu banyak pintu tertutup di wajah seseorang sehingga prospek pintu terbuka tampak seperti fatamorgana.

Reviews Film Gaza Mon Amour

Reviews Film Gaza Mon Amour

coalcountrythemovie – Dalam yang terakhir, ini adalah kritik licik dari pembatasan yang ditempatkan pada kehidupan Palestina oleh pemerintah Israel, komunitas internasional, dan kadang-kadang bahkan perwakilan mereka sendiri, dan cara cinta tanah air seseorang diratakan oleh keinginan orang lain.

Kedua pendekatan tersebut menghasilkan momen-momen kepedihan tajam yang menakjubkan yang ditangkap oleh Salim Dau dan Hiam Abbass yang ahli , serta sutradara dan penulis Tarzan dan Arab Nasser. melakukan keseimbangan yang halus dalam film yang sangat cerdik dan lucu yang tak terduga.

Baca juga : Reviews Film The Harder They Fall

Entri resmi Palestina untuk Film Fitur Internasional Terbaik di Academy Awards 2022, “Gaza Mon Amour” mendapat manfaat dari pengalaman puluhan tahun yang dibawakan oleh Dau dan Abbass.

Penampilan mereka yang bernuansa membangun backstories untuk karakter yang hidup kokoh di masa kini, di Gaza saat ini, dengan segala tantangan dan frustrasi yang dibawanya. Dau, sangat berapi-api dan magnetis di ” Oslo .

baru-baru ini,” lebih lembut dan lebih lembut di sini, lebih tertarik pada dirinya sendiri dan lebih nakal; adegan dia menari mengikuti lagu-lagu cinta sambil menggoreng ikan menyenangkan sekaligus menghancurkan. Abbass, yang telah mendapatkan banyak penggemar baru berkat karyanya yang luar biasa di serial drama hit HBO “Succession,” adalah Aktris One Look sejati.

Dengan perbedaan kecil dalam tatapan atau kemiringan kepalanya, dia mengomunikasikan kekecewaan, kebencian, hiburan, dan kepuasan. Secara individual, Dau dan Abbas tepat; bersama-sama, mereka sangat selaras.

Pasangan ini masing-masing memerankan Issa (Dau) dan Siham (Abbass). Issa yang berusia 60 tahun adalah seorang nelayan yang setiap malam menunjukkan izinnya kepada pihak berwenang dan pergi bekerja di kapal penangkap ikannya, di mana ia membawa hasil tangkapan yang sedikit yang ia jual di pasar.

Di sanalah ia sering melihat Siham, seorang janda yang tinggal bersama putrinya yang telah diceraikan Leila ( Maisa Abd Elhadi ).

Keduanya bekerja sebagai penjahit di toko pakaian wanita, dengan Siham praktis menjalankan bisnis yang akan memangkas jam kerjanya karena kenaikan harga dan kurangnya pelanggan, dan Leila memimpikan awal baru di universitas lokal.

Faktanya, hampir semua orang bermimpi untuk memulai dari awal, dan mereka secara konsisten menabrak batas-batas kerinduan tersebut. Issa mengagumi Siham dari jauh dan terus berusaha dengan kepercayaan diri untuk mengejarnya, sementara adiknya Manal ( Manal Awad ) malah memaksakan pilihannya sendiri untuk seorang istri.

(Pengiriman baris nakal Dau tentang “Kamu pikir aku ketinggalan zaman?” Adalah enkapsulasi sempurna dari pesona nakalnya.) Teman Issa, Samir ( George Iskandar) berencana menguangkan tabungan hidupnya dan melakukan perjalanan yang hampir mustahil ke Eropa.

Baca juga : Reviews Film The Beta Test

“Kapan kehidupan yang buruk ini akan berakhir?” dia mengeluh setelah satu malam lagi listrik padam, pemogokan Israel, dan tidak ada penjualan di tokonya. Dan bahkan Siham, yang sangat praktis, membiarkan dirinya berfantasi dalam bentuk pernikahan kedua untuk Leila—atau setidaknya karier untuk putrinya yang tidak akan membebaninya, seperti yang dialami Siham.

Semua ini didasarkan pada hal-hal dramatis, dan Nassers dengan serius membangun potongan-potongan dialog atau bahasa visual yang menyampaikan bagaimana hidup dijalani dalam kondisi yang menyesakkan: potret kerabat yang meninggal di dinding rumah orang, Siham menggulung roti dengan senter, sebuah berita melaporkan di latar belakang tentang Hamas, sinetron internasional, film, dan konser yang Siham dan Issa tonton di video rumah.

Ketika semua itu ada, “Gaza Mon Amour” berani menjadi sedikit aneh: Issa menemukan patung besar, hampir seukuran satu malam di bawah air, dan itu jelas, jelas phallic — sedemikian rupa sehingga dia melemparkan gulungan tali di atas daerah selangkangannya untuk meredam ketidaknyamanan awalnya.

Penemuan yang tak terduga ini, ditambah dengan cara yang semakin konyol setiap orang memperlakukan sosok itu, memberikan garis satire untuk sebuah film yang jika tidak bisa menjadi sangat suram. Cara Issa berhenti sejenak sebelum dia menyebut bagian tertentu dari patung itu “item” adalah momen kekonyolan yang berulang yang menekankan kesuraman realistis yang meresapi “Gaza Mon Amour,” dan ada humor lembut di tempat lain juga (pasangan yang terlalu pendek celana, mimpi basah dan garis pertahanan kasar “Itu terjadi”).

Baik dalam realisme dan absurdismenya, “Gaza Mon Amour” bertanya-tanya apa itu cinta, dan memaksa kita untuk mempertimbangkan pertanyaan yang sama. Apakah seseorang memegang payung untuk orang lain? Apakah itu hadiah yang tersisa untuk seorang teman? Apakah itu makanan yang dimasak bersama? Bagaimana semua hal itu bergabung untuk membuat hidup layak dijalani, di tempat di mana orang lain membuat bertahan hidup begitu sulit? Dau dan Abbass cantik bersama dalam sebuah film dengan gigitan yang sama besarnya dengan hati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *