Jessica Chastain dan Andrew Garfield dalam Film The Eyes of Tammy Faye September 13, 2021

Jessica Chastain dan Andrew Garfield dalam Film The Eyes of Tammy Faye

administrator No comments

Jessica Chastain dan Andrew Garfield dalam Film The Eyes of Tammy Faye – Film The Eyes of Tammy Faye melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menangkap kekhasan ikon kamp tahun 1980-an, menimbulkan pertanyaan sejauh mana permaisuri televangelis Tammy Faye Bakker menyadari ketidak beresan yang menyebabkan untuk keyakinan suaminya Jim dan penjara atas tuduhan penipuan. Kisi-kisi Michael Showalter , adaptasi dramatis norak menambahkan sedikit ke akun itu, di luar menyediakan pertunjukan mencolok untuk pertunjukan kartun Jessica Chastain dan Andrew Garfield . Peniruan untuk mencari nuansa, mereka gagal memanusiakan tokoh-tokoh kontroversial ini, jarang masuk ke dalam riasan mereka.

Jessica Chastain dan Andrew Garfield dalam Film The Eyes of Tammy Faye

Review Film The Eyes of Tammy Faye

coalcountrythemovie – The Big Sick karya Showalter tetap merupakan tindakan penyeimbang yang patut dicontoh dari komedi dengan sentimen, ketulusan dengan kasih sayang, terima kasih tidak sedikit atas investasi yang sangat pribadi dari bintang Kumail Nanjiani dan penulis Emily V. Gordon, yang roman rumitnya dibuat-buat dengan ringan oleh film tersebut.

Baca juga : Film Review Happening (L’Événement)

Tetapi sutradara menunjukkan di sini bahwa dia hanya sebagus materinya, berjuang untuk memeras satu ons kebenaran dari skenario pejalan kaki oleh penulis TV Abe Sylvia ( Nurse Jackie , Dead to Me ). Penikmat gimmickry kinerja mungkin tertarik pada rilis Searchlight, dengan lapisan prostetik dan penyamaran digitalnya. Tetapi siapa pun yang membutuhkan sudut pandang baru atau alasan untuk peduli harus mencari di tempat lain.

Apa yang paling menyakitkan dari The Eyes of Tammy Faye adalah kesempatan yang disia-siakannya untuk kembali ke akar era Reagan dan benar-benar mencermati bagaimana hak evangelis memperoleh cengkeraman politik semacam itu di Amerika. Ada adegan singkat menjelang akhir di mana kelas berat konservatif Kristen Jerry Falwell Sr. (Vincent D’Onofrio) menekan Bakkers untuk bergabung dengan koalisi, atau “menjaga kaum evangelis di tenda,” seperti yang dia katakan, sambil menekankan pentingnya Gedung Putih Partai Republik bagi gerakan tersebut. Dan sebaliknya. Tapi tidak ada gigi dalam pengamatan politik film.

Sejauh faktor politik, itu sebagian besar dalam pelayanan beatifikasi aneh Tammy Faye. Agar adil, potret ini memang merayakan seorang wanita berpikiran independen yang bertekad untuk melakukan hal-hal dengan caranya sendiri.

Dia menolak untuk tetap patuh, menarik kursi untuk menimbang ketika Jim mendapat kursi di meja dengan Falwell dan macher evangelis besar era lainnya, Pat Robertson (Gabriel Olds). Dan desakannya bahwa kasih Tuhan tidak membeda-bedakan, menyerukan penerimaan komunitas LGBTQ dan melakukan wawancara TV yang emosional dengan seorang pendeta gay dengan AIDS (Randy Havens), membuatnya berselisih dengan kelompok garis keras yang tidak toleran.

Ini menyegarkan ketika Tammy Faye merinding diberitahu tentang perjuangan Tuhan melawan “agenda liberal, agenda homoseksual, agenda feminis,” dan menanggapi dengan mengingatkan bahwa Amerika adalah negara mereka juga. Dia menolak untuk masuk ke dalam bisnis memutuskan siapa yang akan masuk neraka.

Tetapi dengan cara lain, film ini mencirikan Tammy Faye sebagai orang yang sangat bodoh, dengan tawa canggungnya yang menyela setiap kalimat dan dia yang riang gembira, riang gembira, “Tuhan mencintaimu!” penegasan bahkan ketika kebenaran gerakan evangelis dipertanyakan.

Chastain melakukan yang terbaik, tetapi meskipun dia membuat Tammy Faye rentan, dia tidak bisa membuatnya menarik. Setidaknya tidak lebih dari beberapa menit setiap kali. Jika naskah Sylvia ditarik cukup lama untuk menyampaikan perasaan keluarga Bakker yang memeriksa ambiguitas etika dan kontradiksi dari apa yang mereka lakukan, itu mungkin tidak akan terjadi.

Alih-alih pertama kali mengakses karakter utama sebagai manusia, film dibuka dengan langsung ke penampilan fisik yang aneh. Tammy Faye duduk di kursi rias studio TV dalam close-up yang lebih besar dari kehidupan dan memberi tahu orang tak terlihat yang ditugaskan untuk menyiapkan kameranya bahwa bulu mata dan bibir sama sekali tidak pernah lepas. Jadi kesan pertama dari dia, yang tidak pernah benar-benar berkembang, adalah bahwa dia adalah kontestan Drag Race RuPaul dengan Alkitab, bukan rasa ironi.

Kemudian, tepat pada isyarat konvensional, aksinya bergeser kembali ke masa kecilnya di awal tahun 50-an di International Falls, Minnesota. Anak tertua dari delapan bersaudara, Tammy Faye (Chandler Head) adalah satu-satunya yang lahir selama pernikahan pertama dari ibunya yang keras, Rachel (Cherry Jones, yang pantas mendapatkan yang lebih baik), menjadikannya noda gelap perceraian yang dipersonifikasikan.

Faktanya, Rachel diizinkan kembali ke Gereja Pantekosta hanya karena dia bisa bermain piano. Dia jelas tidak ingin Tammy Faye muncul selama kebaktian untuk mengingatkan orang-orang tentang aib masa lalu itu, meskipun dia muncul, dengan menantang berbaris masuk dan meluncurkan momen keajaiban “berbicara dalam bahasa roh” dengan seteguk anggur sakramental pertamanya.

Baca juga : Review Movie The Green Knight

Chastain berperan sebagai Tammy Faye pada tahun 1960, ketika dia bertemu dengan sesama mahasiswa Jim di North Central Bible College di Minneapolis. Semangatnya langsung menyentuh hatinya, terutama penolakannya terhadap omong kosong “terberkatilah orang miskin” demi Kristus yang menginginkan kekayaan abadi bagi tentara salibnya.

Bagi seorang wanita muda yang akhirnya mendapatkan bulu lebih mahal daripada yang mungkin dibutuhkan siapa pun yang tinggal di Selatan, itu pasti terdengar bagus. Ditambah lagi, dia begitu sibuk berseri-seri sehingga dia hampir tidak keberatan ketika seorang instruktur agama dengan santai memanggilnya pelacur karena riasannya yang kuat.

Cerita berlanjut dengan semua penemuan gaya entri Wikipedia. Tammy Faye dan Jim menikah, yang bertentangan dengan aturan North Central, memaksa mereka untuk putus sekolah. Mereka mulai melakukan perjalanan ke wilayah penginjilan, di mana Jim membayangkan menghasilkan cukup uang untuk memulai gereja mereka sendiri. Akan tetapi, kebiasaannya membelanjakan uang secara berlebihan terlihat sejak awal, ketika kegagalannya untuk melakukan pembayaran pada mobil konvertibel yang mahal membuat mereka terdampar.

Tapi—haleluya! — tetangga kamar hotel mereka adalah penggemar khotbah Jim yang sederhana dan pertunjukan boneka lucu Tammy Faye; dia kebetulan bekerja di tim produksi Robertson di Christian Broadcasting Network, memberi Bakker kesempatan untuk membuka pintu TV evangelis. Seperti Eve Harrington yang menggebrak Alkitab, Jim segera memanipulasi Pat untuk memberinya pertunjukan larut malam sendiri, dan 700 Club yang masih berjalan lahir.

Keluarga Bakker menikmati kenaikan pesat selama lima tahun ke depan, mendirikan Jaringan Puji Tuhan (PTL) dan studio di North Carolina, berinvestasi di satelit mereka sendiri dan akhirnya meluncurkan rencana untuk taman hiburan Kristen yang disebut Heritage USA.

Tapi ada masalah di surga ketika Jim menjadi terlalu sibuk mengembangkan bisnis untuk memberi Tammy Faye perhatian yang dia butuhkan. Menyaksikan dia bergulat di lantai dengan manajer bisnis mereka, Richard Fletcher (Louis Cancelmi), keinginannya nyaris tidak ditekan, tidak banyak membantu menenangkan sarafnya. (Perilaku stereotip lemari-queeny Garfield sulit untuk diterima.)

Semua perhiasan mencolok dan jaket bulu di dunia bukanlah pengganti cinta suaminya, jadi Tammy Faye mulai mengeluarkan pil, mengalami kehancuran di udara dan jatuh sebentar ke pelukan produser musik Nashville yang penuh perasaan dengan getaran Kenny Loggins (Mark Wystrach), sebuah pelanggaran yang membuat Jim membuatnya bertobat di siaran langsung TV. Dan sementara kreditur mendekat, pers sekuler menerbitkan laporan negatif tentang Bakker yang menggunakan dana gereja bebas pajak untuk penggunaan pribadi mereka.

Oke, semua ini benar-benar terjadi, jadi pembuat film tidak bisa disalahkan karena meregangkan kredibilitas. Tapi itu diceritakan dengan kesungguhan yang tak tergoyahkan yang sering membelok ke melodrama berbusa dan, di tempat lain, pantomim konyol. Dengan wig norak. Kejatuhan tak terelakkan dari Bakkers – dengan Falwell oportunistik D’Onofrio menawarkan bantuan hanya untuk menjual Jim dan menguasai PTL – mungkin mengejutkan satu atau dua orang yang tetap buta terhadap kemunafikan gerakan evangelis dan tidak terbiasa dengan pasangan spektakuler ledakan. Tetapi yang lain lebih mungkin bertanya-tanya apa yang seharusnya kita pelajari dari dua jam yang melelahkan di perusahaan mereka yang menjengkelkan.

Chastain melemparkan dirinya ke dalam periode disko Tammy Faye dengan pakaian mewah mungkin bagus untuk satu atau dua GIF. Tapi film itu, dengan pastel dan doa yang mematikan, terlalu tidak pasti untuk menghasilkan kesenangan apa pun. Ini adalah jendela yang menyedihkan ke dalam ekses terburuk pemerasan iman yang tidak banyak memberikan komentar.

Pemeran utama pasti berkomitmen pada peran mereka, sampai-sampai Tammy Faye dan Jim tampaknya telah mencuci otak bahkan diri mereka sendiri untuk percaya bahwa moralitas mereka tidak dapat ditentang. Tapi tidak sedetik pun saya merasakan hubungan emosional dengan karakter-karakter ini; satu-satunya “Puji Yesus!” momen adalah ketika kredit akhir akhirnya bergulir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *