Review Fiilm King Solomon’s Mines January 15, 2022

Review Fiilm King Solomon’s Mines

administrator No comments

Review Fiilm King Solomon’s Mines – Setengah abad setelah rilis tahun 1950, King Solomon’s Mines, yang kedua dari tiga versi film dari novel petualangan Afrika karya H. Rider Haggard, mungkin tampak agak jinak bagi generasi yang dibesarkan dengan efek khusus yang spektakuler, pengeditan cepat pencahayaan, dan fantasi tidak sopan dari ” Raiders of the Lost Arc.”

Review Fiilm King Solomon’s Mines

 Baca Juga : Ulasan Film: ‘Mine 9’ 

coalcountrythemovie – Apa yang mengamankan ketenarannya, bagaimanapun, adalah keagungannya, lokal dan budaya otentiknya, dan kepercayaannya sebagai petualangan nyata. Ini adalah, dengan kata lain, hal yang nyata. Selain itu, Stewart Granger dan Deborah Kerr membawa peran mereka yang megah dan mengesankan.

Film ini dimulai dan diakhiri dengan permainan drum Afrika yang fantastis dan sangat menarik serta pemandangan pemandangan Afrika yang indah. Meskipun ini adalah film petualangan Hollywood, ini adalah film dokumenter yang spektakuler dan sangat penting yang memuliakan dan memberi hormat yang besar kepada Afrika dan masyarakatnya dan ia melakukannya tanpa berkhotbah atau menggurui.

Saya berumur sepuluh tahun ketika saya pertama kali melihatnya dan saya memainkan adegan tarian Watusi yang hebat dari film di upacara peringatan ibu saya sekitar empat dekade kemudian dan mudah-mudahan itu akan dimainkan di upacara peringatan untuk saya. Dalam adegan ini, sekelompok penari Watusi memasuki kandang kayu yang sangat besar, melingkar, terbuka, mengenakan gelang di pergelangan kaki mereka, dengan langkah-langkah sinkop mereka membuat musik agung dengan drum yang menyertainya dan instrumen solo yang eksotis. Para penari perlahan-lahan maju dan kami melihat bahwa barisan depan adalah anak-anak di depan penari pria dewasa yang sangat tinggi. Tariannya penuh dengan lompatan.

Para penari memakai hiasan kepala berwarna putih yang melingkari mereka. Saat mereka mencapai tengah arena, seorang penari yang sangat tinggi dan kuat memegang tongkat tipis panjang di masing-masing tangan mulai menenun masuk dan keluar dari barisan penari. Saat dia bergerak, dia mendorong udara dengan kekuatan besar dengan tangannya, perlahan-lahan memompa dan menekan saat dia menginjakkan kakinya yang megah ke dalam debu dan memutar kepalanya. Hiasan kepala memunculkan surai singa dan penonton hanya bisa terpesona dan terpesona oleh dorongan prosesi dinamis ini. Desakan barisan barisan berbaris sama dengan pasukan bagpiper Skotlandia mana pun, tetapi pengenalan pemimpin mereka dengan gerakan magis, ekspresi bebas, dan kemandiriannya luar biasa, mengasyikkan dan sangat indah, mulia dan bermartabat.

Tinggi, tampan, berkulit gelap, Stewart Granger sempurna sebagai Allan Quartermain, pemburu kulit putih. Film dimulai dengan safari mendebarkan di mana pembantu utama Quartermain dibunuh karena ketidakmampuan pemburu dan kemanusiaan Quartermain terhadap Afrika, penghinaan untuk beberapa kliennya, dengan cepat menjadi jelas.

Sedih dan sedih, ia didekati oleh seorang teman untuk melakukan safari lain untuk seorang wanita Inggris, Elizabeth Curtis, yang ingin mencari suaminya yang hilang yang memiliki peta harta karun yang dimaksudkan untuk menunjukkan lokasi tambang legendaris Raja Salomo. Dia bertemu dengan wanita, diperankan oleh Deborah Kerr yang masih muda, segar dan sangat tulus, yang meyakinkannya untuk melakukan safari, yang dia anggap gila, hanya karena dia bersedia membayar cukup untuk membiayai pendidikan putranya di Inggris.

Penghinaan Quartermain yang jelas untuk ekspedisinya menciptakan ketegangan yang cukup besar yang sedikit lega oleh saudara laki-lakinya yang baik hati dan simpatik, diperankan oleh Richard Carlson, yang memberikan kinerja sensitif yang secara mengejutkan tidak banyak membantu karirnya.

Film ini agak ketinggalan jaman di awal karena pakaian bergaya Edwardian yang dikenakan oleh Deborah Kerr, tapi begitu safarinya dengan Quartermain, dimulai, petualangannya bisa jadi kemarin, meskipun sedikit bergerak lambat, yang tidak pantas. mengingat sarana perjalanan, yang sebagian besar berjalan kaki. Ada beberapa adegan yang agak terlalu lucu di mana Kerr menghadapi berbagai bahaya hutan, tetapi film ini benar-benar menghanyutkan debu dengan sensasi sensasional. Film ini diambil di lokasi di Afrika dan fotografinya bagus, tetapi setelah penyerbuan, pemandangan menjadi sekunder dari suku-suku yang mereka temui, ditangkap dalam rekaman yang sangat penting selama upacara, dan minat cinta yang tidak mengherankan berkembang antara Quartermain dan Kerr. Yang terakhir ini ditangani dengan cukup baik karena Kerr jatuh cinta dengan Quartermain tetapi tetap didedikasikan untuk pencariannya untuk mengetahui apakah suaminya masih hidup.

Saat ketika harapan dibesarkan bahwa dia mungkin masih hidup sangat pedih karena dia jelas tahu saat itu bahwa dia mencintai Quartermain tetapi berniat untuk menegakkan tugasnya sebagai seorang istri. Salah satu suku menjadi kurang bersahabat dan Quartermain, Kerr dan Carlson harus melarikan diri. Mereka bertemu dengan seorang pengembara yang sangat tinggi, yang disebut Umbopa, dimainkan dengan penuh martabat oleh Siriaque, yang perutnya diukir gambar ular, dan dia dapat berkomunikasi bahwa dia adalah anggota keluarga kerajaan dari suku yang terletak jauh. jauh bahwa ia berharap untuk kembali ke. Kelompok itu kemudian datang ke padang pasir yang luas dan di kejauhan ada dua puncak yang ditunjukkan pada peta harta karun. Mereka melintasi gurun dan mendaki gunung dan menemukan pemandangan menakjubkan dari dataran tinggi yang subur dan kuburan batu dengan senapan suami Kerr di atasnya. Umbopa menunjukkan perutnya kepada beberapa anggota suku yang mendatangi kelompok tersebut dan yang berpakaian seperti dirinya. Mereka mengakui dia sebagai pewaris sah takhta suku yang sekarang ditempati oleh kerabat yang tidak baik.

Umbopa pergi dengan rekan-rekan sukunya dan Quartermain, Kerr, dan Carlson melanjutkan ke desa suku di mana sebuah pertemuan diadakan di kandang kayu bundar besar yang terbuka di depan takhta raja. Raja curiga terhadap Quartermain, tetapi untungnya peluru terakhir di senapannya menghentikan orang yang dikirim raja untuk menyerang mereka dan anak buah raja mundur. Penasihat raja, orang yang tampak sangat jahat, mengakui bahwa suami Kerr telah mengunjungi desa dan setuju untuk membawa mereka ke tempat terakhir kali dia terlihat – sebuah gua gunung yang berisi Tambang Raja Salomo, atau lebih tepatnya permata mempesona yang merupakan hartanya. Sementara Quartermain, Kerr dan Carlson memeriksa harta karun, penasihat menjebak mereka di gua dengan batu besar.

Mereka berhasil melarikan diri dan kembali ke kandang di mana tarian yang disebutkan di atas berlangsung dan terganggu oleh pintu masuk dramatis Umbopa yang menantang raja untuk berkelahi.

Segala sesuatu tentang film ini berbau keaslian panasnya matahari, deru desak-desakan, langkah yang sulit melalui hutan, ketakutan adrenalin akan gajah yang menyerang dan prajurit yang menyerang, rasa hormat terhadap budaya suku dan musikalitas bahasa mereka yang indah. Nyanyian sinkopasi sebuah suku sebelum mengejar Quartermain, Kerr dan Carlson sangat mengaduk-aduk seperti halnya fotografi close-up dari beberapa pejuang suku, yang wajahnya tak terlupakan seperti potret terhebat oleh Dorothea Lange atau Walker Evans.

Itu adalah film favorit ibu saya karena kecintaannya pada antropologi dan itu adalah film favorit saya karena Stewart Granger begitu kuat dan Deborah Kerr begitu memikat, dan karena tarian gemerincing gembira yang selamanya memunculkan pemikiran tentang kebangsawanan umat manusia.

Quartermain dengan mudah menggabungkan kewajiban bangsawan dengan derring-do, tetapi kepahlawanannya adalah manusia, bukan manusia super. Granger akan memainkan beberapa peran tipe swash-buckling lainnya dalam film seperti “Scaramouche” (1952), “Beau Brummel” (1954) dan “Bhowani Junction” yang luar biasa dengan Ava Gardner (1956). Peran awal yang dibintanginya termasuk “Caesar and Cleopatra” yang menyenangkan (1946) dan “Blanche Fury” yang flamboyan (1947). Anehnya, karir Granger memudar agak cepat meskipun ia tetap aktif sampai tahun 1990 dan membuat film Afrika lain, “The Last Safari” pada tahun 1967.

Ada banyak bintang pria besar di sekitar pada saat itu seperti John Wayne (lihat artikel The City Review tentang ” Sungai Merah”), Kirk Douglas, Burt Lancaster, Gary Cooper, Gregory Peck dan Laurence Olivier, yang melahap sebagian besar peran heroik yang tersedia, dan kemudian Richard Burton meledak di tempat kejadian dan aksen bahasa Inggrisnya bahkan lebih bergema daripada Granger. Granger mungkin bisa menjadi James Bond yang impresif, elegan, dan ramah, tetapi kilau lezat Sean Connery dan penyimpangan yang kurang sopan jelas memenangkan hari itu. Kerr, tentu saja, akan menjalani masa kekuasaan yang panjang dan glamor sebagai bintang tercantik Inggris, yang berhasil menyampaikan seksualitas yang cukup besar di bawah suasana keagungan yang menyenangkan, tetapi akan disusul oleh kekuasaan Grace Kelly hanya beberapa tahun setelah film ini. Perannya bisa saja dimainkan oleh beberapa aktris lain dan orang tidak boleh lupa bahwa “Ratu Afrika”

Pada tahun 1950-an, Afrika sedang bangkit dari masa kolonialnya ketika kekuatan-kekuatan besar Eropa telah membagi-baginya untuk sumber daya alam dan manusianya. Pada akhir dekade, beberapa pemimpin yang kuat dan magnetis seperti Tom Mboya akan muncul dengan harapan bahwa transformasi benua akan menjadi pergantian yang relatif mudah seperti India, tetapi sayangnya itu tidak akan terjadi. Masa depan Afrika akan penuh dengan banyak masalah dan suku Watusi akan menjadi korban perang yang mengerikan.

Citra Afrika yang ditampilkan dalam “Tambang Raja Solomon” kemudian akan diingat dalam “White Hunter” karya Clint Eastwood dan “Out of Africa” ​​karya Sydney Pollock, yang keduanya menangkap atau menciptakan kembali sebagian besar keindahan luar biasa negeri itu, tetapi terutama adalah studi karakter tentang orang yang sangat menarik, masing-masing sutradara John Huston dan penulis Isak Dinesen. Mungkin film paling terkenal dan populer tentang Afrika adalah “Born Free” (1966) dengan Bill Travers dan Virginia McKenna tentang pasangan, Adamsons, yang mencintai singa. Film lain, “Gorillas in the Mist” (1988) dengan indah menceritakan kembali kisah dan karya Diane Fossey, yang bekerja untuk menyelamatkan gorila.

Beberapa film lain layak disebutkan dalam setiap diskusi film tentang Afrika: “Four Feathers” dengan Ralph Richardson (1939), Stanley Baker’ s “Zulu” dengan Michael Caine (1964) “Simba” dengan Dirk Bogarde, Virginia McKenna dan Basil Sydney (1955), “The Guns at Batasi” dengan Richard Attenborough, Jack Hawkins, Cecil Parker dan Mia Farrow (1964), “The Snows of Kilmanjaro” dengan Gregory Peck, Susan Hayward dan Ava Gardner, dan “Roots of Heaven” (1958) dengan Errol Flynn dan disutradarai oleh John Huston, dan “Cry the Beloved Country” dengan Sidney Poitier (1951). “Four Feathers” adalah benang halus, meriah dan sangat berwarna yang klasik tentang bangsawan, kehormatan dan keberanian dengan adegan mengerikan yang melibatkan branding. “Zulu” adalah film pertempuran yang sangat bagus dan langsung tentang tentara Inggris yang heroik yang mempertahankan pos terdepan melawan gerombolan Zulus yang nyanyiannya menghantui dan indah. “Simba” adalah tentang sekelompok pemukim kulit putih yang bertahan melawan serangan Mau-Mau dan sangat sederhana, tetapi sangat dramatis. “The Guns at Batasi” adalah tentang beberapa tentara Inggris membela Kekaisaran di Afrika dan bibir atas sangat kaku. “The Snows of Kilmanjaro” adalah versi romantis dari kisah Ernest Hemingway yang dibuat dengan baik, tetapi sebagian besar adalah kilas balik ke Eropa.

“The Roots of Heaven” adalah film bagus berdasarkan buku karya Romain Gary tentang orang-orang yang mencoba menyelamatkan gajah. “Cry the Beloved Country” adalah film yang bagus dan serius tentang hubungan ras di Afrika Selatan. adalah versi romantis yang dilakukan dengan baik dari cerita Ernest Hemingway tetapi sebagian besar adalah kilas balik ke Eropa. “The Roots of Heaven” adalah film bagus berdasarkan buku karya Romain Gary tentang orang-orang yang mencoba menyelamatkan gajah. “Cry the Beloved Country” adalah film yang bagus dan serius tentang hubungan ras di Afrika Selatan. adalah versi romantis yang dilakukan dengan baik dari cerita Ernest Hemingway tetapi sebagian besar adalah kilas balik ke Eropa. “The Roots of Heaven” adalah film bagus berdasarkan buku karya Romain Gary tentang orang-orang yang mencoba menyelamatkan gajah. “Cry the Beloved Country” adalah film yang bagus dan serius tentang hubungan ras di Afrika Selatan.

Film tersebut memenangkan Oscar untuk sinematografinya oleh Robert Surtees dan penyuntingan, dan dinominasikan untuk film terbaik.Versi film pertama dari buku Haggard dibuat pada tahun 1937 dan dibintangi oleh Cedric Hardwicke sebagai Quartermain dan Paul Robeson yang hebat sebagai Umbopa. Itu adalah film petualangan yang cukup bagus. Versi ketiga dibuat pada tahun 1985 dan dibintangi oleh Richard Chamberlain dan Sharon Stone. Itu adalah film yang sangat klise.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *