Review Film Coal Miner’s Daughter December 21, 2021

Review Film Coal Miner’s Daughter

administrator No comments

Review Film Coal Miner’s Daughter  – Betapa tidak mungkinnya hidup yang dijalani begitu banyak orang Amerika, dibandingkan dengan karier orang Swedia yang lebih teratur dan dapat diprediksi, katakanlah, atau orang Prancis.

Bukan hanya karena kita adalah masyarakat dengan mobilitas paling tinggi dalam sejarah, kita adalah yang paling mobile, titik menuju kehancuran secepat dan sedramatis saat kita mendapatkan jackpot.

Review Film Coal Miner’s Daughter

coalcountrythemovie – Tidak heran salah satu mitos favorit kami melibatkan kisah kaya raya di mana kesuksesan kemudian menghancurkan sang pahlawan.

Lihatlah bintang musik country Loretta Lynn. Jika kita bisa percaya “Putri Penambang Batubara” (dan saya menyimpulkan bahwa, pada umumnya, kita bisa), inilah kehidupan yang dimulai dalam kemiskinan ladang batubara Kentucky dan hampir dalam semalam mengarah ke bintang bisnis pertunjukan.

Dan yang mengherankan adalah bahwa hal itu bahkan tidak benar-benar direncanakan seperti itu: Loretta belajar bermain gitar pegadaian, suaminya mengira dia bisa menyanyi, dan suatu hari dia menemukan dirinya di atas panggung.

Film ini tentang masa kecil Loretta Lynn, pernikahannya yang sangat dini, keempat anaknya yang cepat, suaminya pindah ke Negara Bagian Washington untuk mencari pekerjaan, permulaannya yang sederhana dalam bisnis pertunjukan, kebangkitannya yang tampaknya cepat menjadi bintang, dan kemudian Catch-22 yang biasa penghancuran diri.

Kami tidak terkejut, entah bagaimana, bahwa setelah adegan di mana dia menjadi superstar, ada adegan di mana dia mulai menggunakan pil, sakit kepala, dan mengeluh bahwa semua orang selalu menangani kasusnya.

Kami sangat ingin percaya pada kesuksesan di negara ini, tetapi untuk beberapa alasan kami juga ingin percaya bahwa itu membutuhkan korban manusia yang mengerikan.

Terkadang memang begitu, dan itu selalu membuat cerita menjadi lebih baik. Kisah sukses langsung, di mana para pahlawan terus bertambah kaya, membosankan. Kami ingin pahlawan kami menderita. Kami suka mengidentifikasi, itu membuat bintang lebih manusiawi, entah bagaimana, jika mereka juga dikacaukan oleh Valium.

Baca Juga : Reviews Film The Last Son

Apa yang menyegarkan tentang “Putri Penambang Batubara” adalah bahwa ia mengambil bahan dasar (kain menjadi kaya, sukses dalam semalam, kehancuran di atas panggung, dan, tentu saja, comeback besar) dan menghubungkannya dalam istilah manusia yang luar biasa.

Ini segar dan langsung. Itu terutama karena penampilan Sissy Spaceksebagai Loretta Lynn. Dengan jenis chemistry magis yang sama seperti yang dia tunjukkan sebelumnya, ketika dia memerankan anak sekolah menengah di Carrie, Spacek pada usia dua puluh sembilan memiliki kemampuan untuk tampil hampir semua usia di layar.

Di sini dia berusia sekitar empat belas hingga sekitar tiga puluhan, selalu terlihat tua, dan sepertinya tidak pernah memakai riasan. Saya ingin tahu apakah dia melakukannya dengan posturnya di awal film, sebagai anak penambang batu bara yang malang, dia membungkuk dan menyelinap, dan kemudian dia tampil bermartabat dengan gaun mencolok yang dia kenakan di atas panggung.

Film ini sebagian besar tentang hubungan Lynn dengan suaminya, Mooney (diperankan oleh Tommy Lee Jones), dan teman dekat bisnis pertunjukan dan mentornya, Patsy Cline ( Beverly D’Angelo ).

Kedua hubungan ini dikembangkan secara langsung, sederhana, dan cerdas; kita terhindar, misalnya, potret rutin Mooney Lynn sebagai Suami Resmi Pertunjukan Biz, dan sebagai gantinya diberikan potret manusia yang dapat dikenali yang agresif, percaya diri, penuh kasih, dan mudah salah.

Fakta bahwa film ini merasa bebas untuk menggambarkan Mooney sebagai orang yang keras kepala adalah salah satu hal yang paling menarik tentang itu: Loretta Lynn, yang memiliki sejumlah kendali atas proyek tersebut, jelas masih berdiri di tanah dan tidak bersikeras bahwa film ini menjadi semacam fantasi ideal.

Kita dibiarkan untuk berspekulasi, tentu saja, apakah kenaikan Lynn menjadi bintang benar-benar menyenangkan seperti yang disarankan “Putri Penambang Batubara”.

Dia tampaknya mendapatkan Grand Ole Opry dengan sangat cepat, dan Patsy Klein tampaknya mengadopsinya hampir sebelum dia mengenalnya. Tapi kemudian hal yang menakjubkan tentang kehidupan Loretta Lynn tampaknya adalah seberapa cepat semuanya terjadi, dan betapa terbukanya jalan menuju kesuksesan di negara ini, jika Anda berbakat dan, tentu saja, beruntung.

Adegan paling menghibur dalam film ini adalah di tengah, setelah tambang batu bara dan sebelum Top 40, ketika Loretta dan Mooney sedang mencoba untuk meyakinkan disc jockey country untuk memainkan rekamannya. Adegan dengan Mooney mengambil foto publisitas Loretta adalah permata kecil yang menggambarkan agen pers yang ada di dalam diri kita semua.

Jadi, bagaimanapun seberapa bagus film ini? Saya pikir itu salah satu film yang sangat disukai orang saat mereka menontonnya sehingga mereka cenderung berpikir itu lebih baik daripada itu.

Itu hangat, menghibur, lucu, dan berpusat di sekitar pertunjukan Sissy Spacek yang hebat itu, tetapi pada dasarnya itu adalah materi yang cukup akrab (bukan berarti Loretta Lynn dapat disalahkan bahwa Horatio Alger menulis hidupnya sebelum dia menjalaninya).

Film ini bukanlah seni yang hebat, tetapi telah dibuat dengan selera dan gaya yang luar biasa; itu lebih cerdas dan jeli daripada film biografi bintang penyanyi dulu. Itu membuatnya menjadi harta karun untuk ditonton, bahkan jika kita terkadang merasa pernah melihatnya sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *