Reviews Film Benedetta December 9, 2021

Reviews Film Benedetta

administrator No comments

Reviews Film Benedetta – Tuhan memberkati Paul Verhoeven. Provokator itu mengarahkan pandangannya tahun ini pada citra Katolik klasik, yang menumbangkan dan menantang struktur agama dalam “Benedetta”-nya yang berani, yang sekarang diputar dalam rilis terbatas setelah festival yang kontroversial dijalankan. Apakah seksualisasi eksplisit Verhoeven terhadap agama merupakan provokasi yang dangkal, atau analisis mendalam tentang bagaimana bias gender implisit dalam lembaga-lembaga agama hanya mengarah pada kekerasan dan pelecehan? Sejujurnya saya tidak sepenuhnya yakin.

Reviews Film Benedetta

Reviews Film Benedetta

coalcountrythemovie – Ada kalanya Verhoeven menuangkan begitu banyak ide ke dalam skenarionya yang sengaja terlalu padat sehingga mulai terasa tidak fokus, seperti versi dramatis dari lelucon “Aristokrat” yang legendaris. Namun ada juga saat-saat ketika itu terasa seperti puncak karirnya, sebuah film yang mau tidak mau dia buat dengan cara menyaring seksualitas, korupsi, sistem yang rusak, dan provokasi menjadi satu cerita yang menarik.semua berfungsi, tetapi ada begitu banyak yang perlu dipertimbangkan dan dibongkar dan cukup dinikmati sehingga tidak mungkin untuk diabaikan. Paul Verhoeven tidak membuat film yang bisa dengan mudah diabaikan.

Baca juga : Reviews Film The Advent Calendar

Benedetta Carlini adalah seorang biarawati sejati pada awal abad ke – 17 di Pescia, sebuah desa kecil di Italia Utara. Dia dilaporkan memiliki hubungan dengan salah satu biarawati ketika dia menjadi kepala biara Bunda Allah, dan dia dicopot dari pangkatnya dan dipenjarakan ketika Kepausan mengetahuinya.

Dia juga melaporkan mengalami penglihatan dan bahkan menerima stigmata. Pada tahun 1619, dia mengaku telah dikunjungi oleh Yesus sendiri, yang memberi tahu Benedetta bahwa dia akan menikah dengannya. Orang-orang mulai mempertanyakan pernyataan Benedetta, dan penyelidikan berikutnya mengungkapkan hubungan terlarang itu.

Akan meremehkan untuk mengatakan bahwa Verhoeven mengadaptasi kisah yang tidak biasa ini, yang pernah diceritakan dalam sebuah buku oleh Judith C. Brown berjudul Immodest Acts: The Life of a Lesbian Nun in Renaissance Italy, dengan cara yang hanya dia yang bisa.

Dia membuat ketertarikannya pada tubuh dan fungsinya terlihat sejak dua karakter memiliki semacam momen romantis setelah buang air besar bersebelahan. Ini sebenarnya bahkan lebih awal dari itu ketika seekor burung buang kotoran di mata seorang pria dan pertunjukan panggung menampilkan seorang pria menyalakan kentutnya.

Namun rasanya tidak ada yang harus menulis semua ini hanya sebagai main-main Verhoeven. Ada lebih untuk itu. Lagi pula, seperti yang dikatakan Benedetta, “Musuh terburuk Anda adalah tubuh Anda.” Ini adalah dunia di mana tubuh perempuan secara inheren dipandang berdosa dalam semua kebutuhan dan fungsinya. Verhoeven berusaha untuk mengeksplorasi itu, menempatkan tubuh itu pada tampilan penuh dan bersandar pada kebutuhan duniawi yang disaring melalui ikonografi agama.

Virginie Efira tidak kenal takut sebagai Benedetta, yang pertama kali diperkenalkan sebagai seorang gadis, yang pada dasarnya dijual ke sebuah biara yang dijalankan oleh seorang kepala biara yang diperankan oleh Charlotte Rampling yang hebat . Bahkan sebagai seorang anak, tubuhnya adalah milik, ditawar ke biara untuk harga yang tepat. “Benedetta” kemudian melompat ke depan 18 tahun sebagai karakter judul mulai memiliki visi Yesus.

Apakah manifestasi Kristus ini nyata atau bagian dari tindakan? Pertanyaan tentang motif Benedetta menggantung di udara di seluruh film hampir seperti misteri, tetapi Verhoeven, setidaknya bagi pemirsa ini, tampaknya lebih tertarik pada apa yang mereka ungkapkan tentang dunia di sekitarnya daripada masalah keyakinannya, terutama bagaimana pengaruh motivasi itu. biara dan dan juga orang-orang keji seperti The Nuncio, diperankan oleh Lambert Wilson yang mencibir .

Tentu saja, masalah iman dikontraskan dengan masalah kedagingan setelah kedatangan Bartolomea ( Daphne Patakia ), seorang wanita muda yang melarikan diri dari keluarganya yang kejam. Lebih duniawi daripada wanita muda yang dibesarkan di biara, dia menjadi objek keinginan Benedetta, yang terpecah antara nafsu dan panggilannya.

Sekali lagi, Verhoeven bermain dengan ekstrem fisik dalam adegan seperti di mana Benedetta memaksa Bartolomea untuk memasukkan tangannya ke dalam air mendidih atau yang melibatkan, yah, objek kesenangan yang dibentuk dari patung Perawan Maria. Tentu saja, dalam salah satu dari banyak sentuhan lucu Verhoeven, Benedetta menyebut nama Yesus setelah orgasme pertamanya. Seorang tokoh mengatakan bahwa “Penderitaan adalah satu-satunya cara untuk mengenal Kristus.” Verhoeven mungkin mempertanyakan pernyataan itu.

Setelah hubungan seksual berkembang dan segala sesuatunya benar-benar mulai masuk ke Neraka di dalam dan di sekitar biara—ada komet dan wabah, itu banyak film—“Benedetta” bisa mulai terasa sedikit tidak berbentuk. Saya mulai bertanya-tanya apakah itu tidak dimaksudkan untuk dianggap kurang serius daripada yang saya lakukan pada awalnya.

Mungkinkah Verhoeven hanyalah pemain yang lari dari kerangka imannya di panggung itu, menyalakan kentutnya ke arah mereka? Area abu-abu antara kamp dan komentar bisa menjadi sulit untuk dinavigasi, dan saya tidak yakin “Benedetta” melakukannya serta beberapa karya Verhoeven di masa lalu. Satu hal yang saya tahu—semoga Tuhan melindungi orang-orang seperti dia yang mau berusaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *