Reviews Film Black Friday November 22, 2021

Reviews Film Black Friday

administrator No comments

Reviews Film Black Friday – Ikon horor Devon Sawa dan Bruce Campbell tampil dalam “Black Friday,” komedi horor beranggaran rendah Casey Tebo tentang teror konsumerisme yang sebenarnya. Gema komentar pamungkas tentang pembelanja yang tidak punya pikiran di “Dawn of the Dead” karya George A.

Reviews Film Black Friday

Reviews Film Black Friday

coalcountrythemovie – Romero tidak dapat dihindari, tetapi film ini juga mengingatkan saya pada banyak pembuat film indie lainnya di tahun 80-an dan 90-an dari Sam Raimi hingga Kevin Smith . Sayangnya, kekayaan pengaruh yang baik tidak cukup menghasilkan film yang bagus karena penulisan yang kikuk dan tindakan yang berantakan menggagalkan momentum karya tersebut.

Baca juga : Reviews Film This is Not a War Story

Ini adalah jam tangan yang mudah dalam maraton B-movie, tetapi Anda akan melupakannya saat Anda selesai dengan sisa Thanksgiving.

Sawa memerankan Ken, seorang pria yang setidaknya satu dekade lebih tua dari sebagian besar rekan kerjanya di sebuah toko mainan kotak besar (apakah itu masih ada?) Dan mengeluh tentang memberikan setengah dari gajinya yang sedikit kepada mantan istrinya dan tidak melihat anaknya.

Seperti kebanyakan orang, dia benci harus bekerja pada Black Friday, tetapi mengelola hidupnya yang menyedihkan dengan hal-hal seperti minuman keras yang disembunyikan di langit-langit kamar mandi dan hubungan asmara dengan rekan kerja.

Counternya adalah Chris ( Ryan Lee ), anak yang relatif baru yang berharap untuk segera melewati sektor ritel tetapi khawatir dia terjebak di dalamnya. Dia mungkin melihat dirinya di masa depan dalam diri Ken, dan itu bukan hal yang baik.

Saat hal-hal lengket menghantam penggemar, “Black Friday” mengembangkan semacam dinamika “Breakfast Club” yang juga mencakup manajer lantai yang menjengkelkan Brian (Stephen Peck), Marnie yang percaya diri ( Ivana Baquero), bos besar Jonathan (Campbell), dan satu-satunya pria yang sepertinya siap menghadapi akhir dunia, Archie ( Michael Jai White).

“Black Friday” berlangsung pada hari belanja yang terkenal, yah, dini hari ketika toko mainan buka sebelum matahari terbit untuk membiarkan konsumen fanatik masuk.

Sebelum Anda menyadarinya, mereka benar-benar fanatik, diambil alih oleh semacam makhluk zombie alien yang mengarah ke banyak adegan efek praktis yang menjijikkan.

Pekerjaan make-up di sini mengagumkan, tetapi Tebo tidak pernah repot-repot menciptakan ketegangan yang sebenarnya. Trik dengan komedi horor adalah menganggap babak pertama sama seriusnya dengan babak kedua, tetapi set piece di sini sangat puas untuk memamerkan riasan dan efek praktis itu sehingga hal-hal seperti pengeditan yang kencang dan pembingkaian yang membingungkan diabaikan.

Agak mengejutkan, itu adalah pemeran yang bekerja paling baik di “Black Friday.” Campbell adalah Raja dari hal-hal semacam ini—sulit untuk tidak memikirkan “Tentara Kegelapan” yang hebat saat hal-hal terjadi di calon S-Mart ini—tetapi dia tidak meluncur ke sini, bersandar pada kehebatan awal dan akhirnya Jonathan kepahlawanan yang tak terduga. (Dia mendapat pidato yang harus dilihat oleh penggemar Campbell.)

Dia dengan mudah menjadi hal terbaik tentang “Black Friday,” tetapi banyak pemain yang bekerja, termasuk Baquero, yang dikenal karena penampilan mudanya di “Pan’s Labyrinth,” dan Sawa , selalu menjadi pria terkemuka yang percaya diri. Sayangnya, White terbuang sia-sia, dikirim sebelum dia diberi banyak hal untuk dilakukan. Mengapa mereka memilih untuk memerankan bintang film aksi yang sebenarnya dan kemudian tidak benar-benar memberinya tindakan apa pun adalah sebuah misteri.

Itu juga tidak membantu bahwa hampir tidak ada yang dilakukan dengan kesombongan umum film tentang pembeli yang tidak berakal bertindak hanya rambut yang lebih tidak berakal saat mereka menjadi makhluk dari “Invasion of the Body Snatchers.”

Naskah oleh Andy Greskoviak mengacu pada fakta bahwa tidak ada yang benar-benar harus meninggalkan keluarga mereka selama makan malam Thanksgiving untuk menjual mainan yang terlalu mahal—Campbell mendapat pidato yang menyenangkan tentang betapa menipunya penjualan sebenarnya ketika dia mengungkapkan bahwa mereka menurunkan harga TV tetapi menandai kabel yang diperlukan untuk menggunakannya, misalnya—tetapi filmnya tidak memiliki gigi.

Itu terlalu puas dengan premisnya untuk benar-benar melakukan apa pun dengannya, seperti iklan penjualan yang membuat Anda masuk ke toko tetapi tidak mengisi rak dengan apa pun yang layak dibeli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *