Reviews Film Introducing, Selma Blair October 18, 2021

Reviews Film Introducing, Selma Blair

administrator No comments

Reviews Film Introducing, Selma BlairSelma Blair tidak perlu diperkenalkan. Dia telah hadir secara tunggal sebagai aktris pendukung yang menonjol selama beberapa dekade, dengan penampilan yang tak terhapuskan di “ Cruel Intentions ”, “ Legally Blonde ” dan franchise “Hellboy” di antara banyak peran filmnya. Ada keanehan tertentu yang menyenangkan tentang kepribadiannya—dia sekaligus menyenangkan dan masam, dengan androgini yang memikat pada fitur-fiturnya yang tajam dan mencolok.

Reviews Film Introducing, Selma Blair

Reviews Film Introducing, Selma Blair

coalcountrythemovie – Namun kita bisa bertemu Blair lagi — dan dia jadi tahu dan akhirnya merangkul versi dirinya yang berbeda — selama film dokumenter “Introducing, Selma Blair.” Bekerja dengan sutradara Rachel Fleit , Blair memberi kita pandangan yang intim dan teguh tentang hidupnya saat dia berjuang melalui gejala multiple sclerosis yang melemahkan, diagnosis yang dia terima pada tahun 2018. Kami juga mengikutinya saat dia berusaha untuk terus mengasuh putranya yang masih kecil, Arthur , dan melakukan perjalanan ke Chicago untuk transplantasi sel induk yang dia harap akan memberikan kelegaan.

Baca juga : Reviews Film The Rescue

Ini banyak, terutama karena Blair membuat dirinya semakin rentan dan memberikan jendela untuk rasa sakit dan ketakutannya melalui buku harian video mentah yang dia rekam sendiri dan momen tanpa pernis yang dia izinkan untuk ditangkap Fleit. (Pembuat film memiliki alopecia, kondisi autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut; kepekaan dan selera humornya bersinar dalam debut fitur dokumenternya.)

“Memperkenalkan, Selma Blair” sering kali merupakan pengalaman menonton yang sulit, dan memang seharusnya begitu. Apa bentuk dokumenter jika bukan mekanisme untuk menunjukkan kepada kita kebenaran tentang bagaimana orang lain hidup? Kejujuran yang ditampilkan di sini sangat penting, baik bagi orang yang tidak tahu apa itu multiple sclerosis dan bagi mereka yang mungkin menderita penyakit tersebut, di mana sistem kekebalan menyerang lapisan pelindung saraf.

Tetapi setiap kali film itu tampaknya berada di ambang kehancuran, Blair mengubah nada melalui beberapa sindiran yang mencela diri sendiri yang langsung meringankan suasana. Kesadaran dirinya, dan kesediaannya yang sering menertawakan dirinya sendiri dalam situasi yang paling menyedihkan, mengurangi ketegangan.

Ketika kami pertama kali melihatnya, dia mengenakan sorban dan merias wajah yang parah untuk berpakaian seperti Norma Desmond untuk wawancara di rumahnya Studio City, California. Dia menggunakan bakat ini untuk dramatis untuk melucuti senjata kami. Tapi yang benar-benar menarik—menghancurkan, sebenarnya—adalah transformasi yang dia izinkan untuk kita saksikan saat dia duduk di kursi merah seperti kepompong dan menggambarkan kondisinya.

Campuran terrier putih yang manis tertidur dengan puas di pangkuannya. Pertama, dia melontarkan lelucon tajam tentang pentingnya berjalan dengan tongkat bergaya dan berbicara dengan fasih tentang bagaimana dia berharap penyakitnya akan menginspirasi dia untuk menjadi orang yang lebih baik di usia akhir 40-an. Tapi begitu anjing penghiburnya melompat dan kabur, kita bisa melihat topeng itu jatuh. Ini seperti seseorang membalik saklar.

Tiba-tiba pidatonya terhenti dan kacau. Dia gelisah dan sadar diri. “Sekarang kelelahan terjadi,” dia berusaha keras untuk mengartikulasikan. Ini menyakitkan baginya dan bagi kita sebagai pemirsa, tetapi dia ingin kita melihat ini, karena ini adalah realitasnya. Akhirnya, rengekan: “Saya tidak punya apa-apa lagi,” dia menyimpulkan. Dia gelisah dan sadar diri.

“Sekarang kelelahan terjadi,” dia berusaha keras untuk mengartikulasikan. Ini menyakitkan baginya dan bagi kita sebagai pemirsa, tetapi dia ingin kita melihat ini, karena ini adalah realitasnya. Akhirnya, rengekan: “Saya tidak punya apa-apa lagi,” dia menyimpulkan.

Baca juga : Reviews Film Halloween Kills

Dia gelisah dan sadar diri. “Sekarang kelelahan terjadi,” dia berusaha keras untuk mengartikulasikan. Ini menyakitkan baginya dan bagi kita sebagai pemirsa, tetapi dia ingin kita melihat ini, karena ini adalah realitasnya. Akhirnya, rengekan: “Saya tidak punya apa-apa lagi,” dia menyimpulkan.

Sama mencerahkan adalah saat-saat dia berbagi dengan putranya, untuk siapa dia memberikan setiap sedikit energi di tubuhnya untuk mengadakan pesta dansa dadakan atau permainan dodgeball.

Ketika dia memberi tahu dia sekitar usia tujuh tahun bahwa dia takut akan seperti apa penampilannya tanpa rambut — karena dia harus menjalani kemoterapi yang menyiksa dalam persiapan untuk perawatan sel induk — dia membuat gerakan ibu yang paling terinspirasi dan menakutkan yang pernah saya lihat oleh memberinya gunting dan gunting dan membiarkannya memotongnya sendiri. (Anak saya hampir berusia 12 tahun dan saya tidak akan membiarkan dia mendekati kepala saya dengan gunting.)

Saat-saat ini mungkin tampak mengangkat secara dangkal, tetapi mereka membawa arus melankolis — seperti yang sering terjadi di sepanjang film — karena mereka begitu jelas mencerminkan niat Blair untuk menjadi jenis ibu yang sama sekali berbeda dari yang dia miliki.

Tetapi karena Fleit telah menangkap begitu banyak momen yang kuat dan mencerahkan, itu membuat Anda berharap dia tidak terlalu bergantung pada musik untuk menandainya. Ketika Blair bermain-main dengan tongkat di koridor rumah sakit, misalnya, nada riang mengiringi penyangganya.

Sebaliknya, melodi yang menginspirasi membengkak saat Blair sampai pada kesimpulan tentang apa yang penting dalam hidup, atau dorongan barunya untuk membuat orang lain yang menderita seperti dia merasa tidak sendirian. Emosi yang disampaikan dalam adegan-adegan ini harus bersaing dengan skor, dengan menciptakan gangguan dan menguras dampaknya.

Tetap saja, tidak mungkin untuk menonton “Memperkenalkan, Selma Blair” dan tidak merasa sangat tersentuh. Apa pun yang terjadi dari sini—apakah dia kembali bekerja sebagai aktris, dan mudah-mudahan dia akan melakukannya—dia sudah mencapai tujuannya menggunakan platformnya untuk menyinari bagaimana rasanya hidup dengan disabilitas, dan dia melakukannya dengan gaya khasnya. dan rahmat.

Kredit Film

Pemeran
Selma Blair sebagai Diri

Direktur
Rachel Fleit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *