Reviews Film The Many Saints of Newark October 6, 2021

Reviews Film The Many Saints of Newark

administrator No comments

Reviews Film The Many Saints of Newark – Sementara maksud dari cerita di balik Film “The Many Saints of Newark” mungkin murni, harapan proyek yang dimaksudkan untuk dipenuhi merupakan kekacauan yang menunjukkan ketidakmungkinan. Ya, film ini disebut sebagai “Kisah ‘Sopranos’.” Ditetapkan pada tahun 1967 dan awal 1970-an, ini adalah prekuel dari serial televisi inovatif yang harus melayani fungsi pengaturan karakter yang diketahui penggemar seri itu dan, anehnya, cinta.

Reviews Film The Many Saints of Newark

Reviews Film The Many Saints of Newark

coalcountrythemovie – Tapi itu juga harus berdiri sendiri sebagai narasi yang menarik tentang keluarga, kesetiaan, kejahatan, semua variasi gangsterisme Italia-Amerika. Dan di luar itu film ini mengungkapkan ambisi lain: untuk mengatakan sesuatu yang bermakna tentang hubungan ras dan kejahatan kulit hitam relatif terhadap ledakan kekerasan perkotaan yang mengguncang negara pada akhir 1960-an, Newark menjadi salah satu tempat yang paling diguncang.

Baca juga : Reviews Film Dune

Film ini diawali dengan adegan tembakan, yang berubah menjadi boneka, kubur; Suara tewas pada sore hari hujan melemparkan soundtrack. Satu suara mulai mengambil alih: suara Christopher Moltisanti (Michael Imperioli, dari seri ini, menyumbang suaranya), yang membahas hidupnya dan akhir hidupnya.

“Dia mencekikku sampai mati,” katanya dengan raut muka datar. Setidaknya jika Anda tidak tahu seri. Jika Anda tahu seri, Anda harus tahu alasannya.

Atau setidaknya Anda tahu itu terjadi di dunia di mana “mengapa” dapat sementara, cepat lulus, dikupas, sebagian karena ini adalah dunia psikopat, bukan untuk terlalu stres.

Apakah psikopati selama beberapa generasi? Seseorang tidak bisa mengatakannya. Orang-orang dapat mengatakan bahwa Dickie Moltisanti, ayah Christopher, dan Dick Moltisanti “Hollywood” adalah seorang pria dengan satu atau lebih sekrup longgar; Pria yang kurang ajar, kasar, impulsif.

“Hollywood” keluar dari kapal dari Italia dengan istri piala yang mungkin sepertiga dari usianya yang menarik perhatian Dickie yang lebih muda, tetapi seseorang tidak bekerja terlalu sukses karena dia tidak bisa begitu. Segera kami akan mengintip bagian dari bisnis keluarga, operasi yang dijalankan oleh jumlah yang dibantu dan didukung oleh beberapa penipu Afrika-Amerika, kepala Leslie Odom, Jr. Harold.

Dalam contoh awal dialog EKSPOSISIONAL huruf besar yang putus asa, satu karakter di rumah Afrika-Amerika menyatakan, “Angka adalah satu-satunya cara orang kulit hitam keluar dari kota lubang pembuangan ini.” Terima kasih atas tipnya.

Saat seri “The Sopranos” berkembang, tumbuh dalam kecerdasan dan penyempurnaan bahkan sebelum musim pertamanya berakhir, ekspansifnya memungkinkan semakin banyak detasemen penulis dan nuansa kinerja. Penonton diberi kesempatan untuk mundur dan benar-benar merasakan kemanusiaan karakter yang bertahan melampaui tindakan mengerikan yang sering dilakukan karakter tersebut.

Salah satu momen “Sopranos” favorit saya adalah di akhir episode ketujuh, di mana Tony membuat es krim sundae untuk dirinya sendiri dan AJ. Selain menjadi sedikit virtuosic akting dari James Gandolfini, ada rasa afinitas dan ketenangan yang kuat di sini yang membuat pemirsa memahami bahwa ada beberapa nilai terpuji yang dikaitkan dengan Tony. Untuk sekarang. Tidak ada yang seperti itu di “Banyak Orang Suci.

Sementara film berusaha, tidak terlalu kuat, untuk membangun dualitas untuk Dickie Moltisanti, kinerja Alessandro Nivola dalam peran tidak pernah cukup menangkap alur untuk membuat ide seperti itu menandakan.

Dickie melakukan tindakan yang benar-benar keji dalam setengah jam pertama film, tetapi kemudian menunjukkan ketulusan yang tulus dalam keinginannya untuk melakukan “perbuatan baik” dengan membawa anggota keluarga yang dikucilkan agar tidak kembali ke penjara (dia dipenjara dan kemungkinan tidak akan keluar) tapi memberinya beberapa kenyamanan. Karakter ini meminta rekaman fonograf oleh Miles Davis , yang dibawakan oleh Dickie.

Baca juga : Reviews Film Coming Home in the Dark

Bersamaan dengan piringan hitam lain yang tidak tepat (Al Hirt, misalnya—“trumpet,” kata Dickie.) Bagian ini berpuncak dengan lelucon di film massa jadi baliklah Anda tidak percaya pencipta mengira karya mereka akan menjadi dianggap serius setelahnya. (Karakter yang dipenjara dimainkan oleh Ray Liotta dalam peran ganda—dia juga “Hollywood.”)

Kelambanan film, kegagalan fokusnya dari adegan ke adegan, keengganannya untuk memberikan setiap adegan individu dengan dimensi apa pun di luar dampak langsungnya, praktis merusak seluruh tema bimbingan nyata Dickie tentang Tony Soprano. Michael Gandolfini , melangkah ke sepatu ayahnya, memiliki mata yang sangat ekspresif dan sikap yang tepat.

Jika dia tidak dapat membangun karakter yang koheren, itu karena dia tidak diberi karakter untuk dibangun. Demikian pula, aktor pembangkit tenaga listrik lainnya dalam pemeran film yang banyak ini— Corey Stoll , Vera Farmiga , Jon Bernthaldi antara mereka—akhirnya dihadapkan dengan semacam pertunjukan Hobson’s Choice.

Apakah mereka memberi isyarat kepada aktor yang memainkannya di serial set-in-the-future, apakah mereka memberi cap mereka sendiri pada karakter, apakah mereka melakukan keduanya, dapatkah mereka melakukan keduanya? Pada akhirnya itu hampir tidak penting.

Setelah bergalon-galon darah tertumpah—terkadang penggambaran kekerasan itu menjengkelkan dan terkadang kartun, tetapi itu selalu lebih dari cukup—film itu hanya melambat hingga merangkak dan berhenti dengan tidak mengesankan, seperti mobil yang melompati pagar pembatas dan menuruni bukit berumput.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *