Reviews Film The Rescue October 12, 2021

Reviews Film The Rescue

administrator No comments

Reviews Film The Rescue – Beberapa hal menyatukan dunia seperti penyelamatan, dan harapan yang diberikannya untuk kembali normal. Dan hanya sedikit hal yang berpotensi tidak berperasaan seperti media yang mengerumuni cerita yang bisa berakhir dengan bencana. Ketegangan antara optimisme dan oportunisme adalah inti dari “The Rescue,” film dokumenter terbaru dari pembuat film pemenang Academy Award Elizabeth Chai Vasarhelyi dan Jimmy Chin .

Reviews Film The Rescue

Reviews Film The Rescue

coalcountrythemovie – Fokus di sini adalah penyelamatan gua Tham Luang Nang Non di Thailand, yang menarik perhatian internasional selama bulan Juni dan Juli 2018—dan sejak itu telah dimanfaatkan oleh berbagai studio, streamer, dan perusahaan produksi sehingga film dokumenter seperti “The Rescue” berjuang untuk menemukan pijakannya.

Baca juga : Reviews Film The Many Saints of Newark

Di musim panas 2018, mustahil untuk menghindari pembaruan menit demi menit, jam demi jam, dan hari demi hari untuk kisah 12 anggota tim sepak bola remaja dan remaja Thailand dan salah satu pelatih dewasa mereka, semuanya di antaranya terjebak dalam sistem gua Tham Luang Nang Non yang banjir.

Saat militer Thailand bekerja dengan tim penyelam internasional untuk mencari cara untuk menembus sistem gua dan menemukan anak laki-laki, kru berita dari seluruh dunia mendirikan kemah. (Anda mungkin ingat bahwa Elon Musk memasukkan dirinya ke dalam situasi dengan cara yang biasanya berantakan.) Dan setelah anak-anak itu diselamatkan, perang penawaran hak terjadi. Netflix berakhir dengan hak untuk cerita anak laki-laki dan Film Dokumenter National Geographic berakhir dengan hak untuk cerita penyelam, dan di situlah fokus “The Rescue”.

Perspektif penyelam secara teoritis merupakan posisi yang menarik untuk mendekati cerita ini. Orang-orang ini melakukan perjalanan dari seluruh dunia ke Thailand dengan biaya sendiri untuk menjadi sukarelawan di lingkungan dengan stres tinggi—situasi hidup dan mati, sungguh—di tengah berbagai hambatan budaya dan bahasa.

Namun yang menghambat “The Rescue” sejak awal adalah Vasarhelyi dan Chin bekerja mundur. Tidak seperti film dokumenter mereka sebelumnya “ Meru ” dan “ Solo Gratis,” di mana keduanya terlibat sejak awal, merekam materi mereka sendiri dan memandu proyek ke depan dengan perspektif mereka sendiri, “The Rescue” lebih merupakan proyek mengumpulkan dan membentuk. Vasarhelyi dan Chin memiliki 87 jam rekaman yang diambil oleh orang lain untuk bekerja, dengan sejumlah wawancara dilakukan melalui Zoom, dan hasilnya adalah “The Rescue” tidak memiliki tingkat urgensi tertentu.

Tapi “The Rescue” dimulai dengan menjanjikan, dan dengan sedikit pembukaan. Di luar gua Mae Sai, di mana banjir monsun telah menjebak anggota tim sepak bola pemuda Wild Boars setempat, suasananya adalah salah satu kekacauan yang nyaris tidak terorganisir.

Anggota militer, penyelam, dan sukarelawan yang berantakan berusaha mencari logistik operasional (bagaimana menjaga daya, bagaimana mencegah air), sementara kerabat menangis dan berdoa, dan wartawan menunggu.

Begitu kita sampai di sana, film dokumenter itu mundur, menjelaskan geologi gua (batu kapur menahan air), tata letaknya sepanjang 10 km (dengan banyak tikungan dan belokan), dan mitologi yang mengelilinginya (dewi Nang Non, untuk siapa sistem gua itu dinamai).

Baca juga : Reviews Film No Time to Die

Kemudian, dengan semua itu di tempatnya, “The Rescue” mengalihkan perhatiannya kepada penyelam Inggris dan Australia yang melakukan perjalanan ke Thailand atas permintaan ekspat dan penyelam Inggris Vern Unsworth, yang tinggal di negara tersebut dan melihat bahwa para responden membutuhkan bantuan yang lebih berpengalaman.

“Kami belum pernah melakukan operasi seperti ini sebelumnya,” salah satu anggota militer Thailand mengakui saat mereka menghadapi hujan enam inci per jam di musim hujan, sehingga bantuan dari luar sangat diperlukan.

Menyelam gua adalah komunitas kecil, dan banyak dari orang-orang ini berbagi kisah ketidakpercayaan yang sama dengan orang lain yang memperlakukan hobi mereka pergi ke ruang yang sangat sempit, merangkak melalui celah yang hampir tidak lebih lebar dari tubuh manusia, dan menjelajahi yang tidak diketahui.

Mereka membawa perlengkapan buatan sendiri, sedikit kecanggungan sosial mereka (“Kita semua bukan pemain tim,” aku penyelam Rick Stanton), dan campuran optimisme dan kewaspadaan mereka ke Thailand Dan seiring berlalunya hari, kekhawatiran mereka bahwa kehadiran mereka mungkin lebih menyakitkan daripada bantuan tumbuh.

“The Rescue” memanfaatkan wawancara dengan baik dengan orang-orang ini, dan video yang mereka rekam saat berada di Thailand—termasuk penampakan pertama anak laki-laki yang hilang di gua. Nugget-nugget kecil dari informasi baru itu bergerak secara sah, dan dilengkapi dengan aksi terakhir film tersebut, di mana para penyelam melakukan upaya penyelamatan terakhir mereka.

Para sutradara telah menekankan dalam wawancara dan pemasaran untuk “The Rescue” bahwa itu harus ditonton oleh keluarga dari segala usia, dan itu saran yang adil; pemirsa yang seusia dengan rekan satu tim yang terdampar mungkin sangat asyik.

Mustahil untuk tidak tergerak secara emosional oleh cerita ini, dan dengan cara itu, “The Rescue” memberikannya. Tapi antara ketidakmampuan Vasarhelyi dan Chin untuk berbicara dengan anak laki-laki atau keluarga mereka, dan langkah awal film dokumenter yang lesu, “The Rescue” terasa seperti setengah cerita yang diceritakan dengan cukup baik, tapi tetap saja, setengah cerita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *