Reviews Film This is Not a War Story November 16, 2021

Reviews Film This is Not a War Story

administrator No comments

Reviews Film This is Not a War Story – Sering kali, saya akan melihat film fitur naratif dan berpikir pada diri sendiri bahwa itu mungkin akan menghasilkan karya yang lebih bermanfaat jika subjeknya diberi perlakuan dokumenter sebagai gantinya. “This Is Not a War Story” benar-benar menguji hipotesis tertentu, dan membuktikannya dengan memadukan materi bergaya dokumenter yang benar-benar memukau dan memilukan dengan momen dramatis yang lebih konvensional yang, terlepas dari perhatian dan kecerdasan yang mendorongnya, tidak memiliki beberapa urgensi dan keaslian materi lainnya. Hasilnya adalah sebuah film yang merupakan perjalanan yang agak tidak merata, meskipun pada akhirnya terbukti bermanfaat.

Reviews Film This is Not a War Story

Reviews Film This is Not a War Story

coalcountrythemovie – “This is Not a War Story” berpusat pada penderitaan anggota militer AS yang telah kembali dari tugas mereka, dan yang belum dapat sepenuhnya memproses pengalaman mereka dan efek samping yang tersisa untuk luka fisik dan emosional mereka. Tentu, mereka bisa mendapatkan obat untuk luka mereka, dan terapi untuk PTSD, dan sepertinya selalu ada orang yang mau berterima kasih atas pelayanan mereka. Tetapi dalam banyak kasus, itu hampir tidak cukup. Ini jelas terjadi pada Timothy ( Danny Ramirez), yang merupakan fokus dari momen-momen pembukaan film yang memukau yang mengikutinya saat ia dengan gelisah berkeliaran di sekitar sistem kereta bawah tanah New York, mengeluarkan pil dan kadang-kadang berkeliaran terlalu dekat ke tepi peron, sebelum meninggal di kursinya. Kepergiannya bahkan tidak diperhatikan sampai kereta tiba di ujung jalur.

Baca juga : Reviews Film Gaza Mon Amour

Satu orang yang mencatat kematian Timothy adalah Will ( Sam Adegoke ), veteran lain yang pernah menjadi mentornya. Terguncang oleh kematian temannya dan di ujung yang longgar, Will bergabung dengan sekelompok veteran yang sama-sama tidak puas yang telah membentuk semacam kolektif seni, di mana mereka mengambil dan memotong seragam militer. Mereka kemudian menggunakan potongan-potongan itu untuk membuat kertas yang akan mereka gunakan untuk membuat cerita, puisi, dan karya seni yang memungkinkan mereka untuk memproses trauma mereka secara artistik. Kreasi tersebut juga menjadi koreksi atas apa yang mereka rasakan sebagai penggambaran sinematik yang simplistik dan menyimpang dari realitas suram dinas militer, khususnya yang menyebut orang-orang seperti “ American Sniper ,” “ The Hurt Locker ,” “ Zero Dark Thirty ” dan “Menyelamatkan Prajurit Ryan . ”

Beberapa anggota lain dari kolektif digambarkan oleh veteran kehidupan nyata dan ada beberapa momen di mana mereka menceritakan kisah mereka satu sama lain. Tidak seperti mereka yang berterima kasih atas layanan mereka tanpa berhenti untuk memikirkan dengan tepat apa yang mungkin terjadi pada layanan itu, mereka tahu bahwa mereka menceritakan kisah mereka kepada orang-orang yang mengerti persis apa yang mereka alami; mereka merasa cukup aman untuk melepaskan beban dari rasa bersalah dan trauma mereka. Percakapan ini sangat mengharukan dan menjadi pesan anti-perang yang efektif.

Anggota baru lainnya dari grup ini adalah Isabelle ( Talia Lugacy , yang juga menulis dan menyutradarai film tersebut), seorang Marinir yang telah kembali dari tugasnya dengan pincang, sebuah keluarga yang mengabaikannya dan masalahnya berbatasan dengan pengabaian, dan banyak lagi. rasa bersalah yang hampir tidak terinternalisasi atas hal-hal yang dia alami di luar negeri. Isabelle segera menjadi terikat pada Will, yang tampaknya memegang segalanya bersama-sama jauh lebih baik daripada dia. Dia jelas ingin mencari tahu bagaimana dia bisa berbelok di tikungan ketika dia tidak melakukannya, hanya untuk mendapatkan kesadaran yang kasar tentang bagaimana dia tidak cukup bersama seperti yang dia pikirkan.

Saat-saat ini baik-baik saja, tetapi kadang-kadang terlalu dekat dengan jenis penceritaan yang jelas, film ini tampaknya sebaliknya mencela jika dibandingkan dengan hal-hal mencekam yang melibatkan veteran lainnya. Beberapa dialog dalam percakapan mereka terasa sedikit terlalu dibuat-buat dalam upayanya untuk menjelaskan poin-poin mendasar yang coba dibuat oleh Lugacy. Tak satu pun dari adegan ini, kecuali yang kikuk antara Isabelle dan ibunya yang mengerikan ( Frances Fisher ), yang benar-benar tidak berguna dan pertunjukan dari Lugacy dan Adegoke keduanya bagus tetapi penjajaran antara mereka dan hal-hal lain bisa menggelegar.

Namun, untuk sebagian besar, “Ini Bukan Kisah Perang” adalah upaya ambisius dan bijaksana untuk berurusan dengan para veteran yang menerima apa yang telah mereka lihat dan lakukan, tanpa menggunakan melodramatik terbuka yang bahkan dilakukan oleh orang yang paling serius dan baik sekalipun. yang berarti film-film Hollywood terkadang memanjakan diri. Memang, banyak yang mungkin menganggap film ini terlalu menyakitkan, lebih memilih judul-judul yang teatrikal seperti yang disebut-sebut. Namun, mereka yang dapat melakukannya tanpa sandiwara itu dan yang dapat menangani momen-momen yang kadang-kadang tidak seimbang mungkin akan terpesona oleh kekuatan tenang “Ini Bukan Kisah Perang”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *